Rahasia dibalik ribuan Tips

antara kuliah, bekerja (ngelamar kerja), menikah atau berwirausaha

gansis balik pada pembahasan topik yang paling viral bagi temen-temen yg baru lulus SMA,
bagi agan yg sudah mempunyai planning matang sejak masih SMA / SMP untuk melanjutkan ke perguruan tinggi mana mungkin tidaklah sulit, terlebih keadaan ekonomi yg di dukung keluarga sepenuhnya.

akan tetapi bagi agan yg galau menentukan kemana arah dan tujuan agan setelah lulus SMA karena banyak faktor, ekonomi, IQ yg tidak memadai hehe "just kiddie" atau bosen dengan pendidikan formal dan ingin mencoba tantangan baru (bekerja), mari kita sama-sama cari solusinya.
keadaan latar belakang kita masing-masing yang berbeda, tentu akan membutuhkan solusi yang berbeda pula.

btw adakah dari agan yg lulus SMA berniat untuk langsung menikah ?? saya yakin ada, khusus untuk keputusan yang satu ini kita tidak akan bahas, karena saya fikir mereka ini sudah mantap dengan pilihanya. karena keputusan buat menikah itu lebih paten ketimbang memutuskan untuk kuliah atau bekerja yang artinya dalam konteks yang lebih serius, tidak main-main dalam memikirkanya. jadi bagi yang sudah mempunyai keputusan buat menikah, saya anggap sudah bener-bener matang dalam memikirkanya "case close".

sekarang kita mengarah ke 3 hal, bagi yang masih galau ingin nekat lanjutin kuliah tapi gak mau bebanin orangtua, bisa kuliah dengan kondisi ekonomi yang ngepres itu gak enak gan. terlanjur keterima di PT yang jauh dari rumah, yg mengharuskan kita buat kos. sebagai anak kos biaya hidup juga gak murah, ekonomi yang ngepress membuat tranferan dari ortu sering telat, al hasil kita terlunta-lunta di kosan tanpa teman dan terlebih tanpa makanan :(
belum lagi kalau pas mendekati akhir bulan yang artinya harus perpanjang sewa kosan, atau pas mendekati UTS yang harus di wajibkan melunasi administrasi sebagai syarat untuk mengikuti test. kebayang di saat yang genting itu transferan kita telat ?? bapak di rumah belum pannen ?
syukur2 ada temen kuliah yg baik, tapi keadaan tidak selalu begitu.




itu galau yang pertama dengan basic ekonomi yang pas-pasan maksain buat kuliah di PTN yg bagus, kemudian gimana kalau kita putusin gak usah kuliah saja dan saya mau melamar kerja. kira-kira galau apalagi yang bakal jadi tantangan.

pertama dengan pengalaman kerja agan yg nol tentu akan membuat peluang pekerjaan agan sangat tipis, apalagi kalau agan tinggal nya di kota kecil dan agan tipe orang yg pilih-pilih pekerjaan plus mempertimbangkan gaji. saya jamin tidak akan ada pekerjaan yg cocok dengan agan. kecuali agan ini tipe orang yang ulet dan menerima, siap di pekerjakan di bagian apa saja dengan gaji berapapun. insyaallah dengan begitu agan bisa cepet dapet pekerjaan.

saya kasih tips kalau agan pengen nyari pekerjaan, siapkan data diri agan berupa CV, pas Foto berupa digital dan email aktif. coba agan nyepam lowongan di jobstreet.com atau jobsdb.com saya punya temen yg dalam satu minggu dia mendapat panggilan hingga tiga kali interview setelah nyepam disitu dan sekarang dia sudah bekerja di salah satu kantor konsultan di BSD.

terus kemudian bagaimana kalau kita memutuskan untuk berwirausaha ? membuka usaha sendiri, tentu bayangan kita ini bakal mikir jauh lebih sulit lagi, usaha apa yang bisa kita kerjakan ? design ? udah banyak anak2 lulusan SMK yg terjun ke dunia itu membuka jasa jasa design dan percetakan, beternak, berkebun ?? gak punya basic, maunya usaha di tempat yg bersih dan tidak panas. cape deh

oke deh itu tadi beberapa permasalahan yang muncul saat kita hendak mengambil suatu keputusan, tapi ya kita harus melangkah jangan menunda, jangan bermalas, sejatinya manusia itu suka menyibukan diri.
mari kita ambil keputusan dari case di atas, mencari solusi yang paling baik.


gini gan menurut saya dengan basic yang sama dari tiga pilihan di atas jika di haruskan saya memilih, maka pilihan saya adalah ke tiga nya. kenapa begitu ?? karena itu pengalaman saya, tidak ada yang lebih baik selain berbagi pengalaman.

saya lulusan SMA 2013 dengan basic ekonomi yang alhamdulillah cukup, saya sudah berfikir dari jauh hari bahwa saya tidak mau kuliah dengan keterbatasan ekonomi, saya akan kuliah kalau saya sudah berkecukupan, karena sudah cukup orangtua saya membiayai saya selama 9 tahun ini dan saya tidak mau merepotkan lagi.

dengan begitu keputusan mana yang saya ambil, pertama adalah saya melamar kerja. di kota kecil yang saya tempati tidak banyak pekerjaan dan lowongan pekerjaan yg tersedia. namun saya tidak putus asa, saya copy CV saya dalam bentuk hard copy jadi banyak, saya siapkan amplop yang banyak pula. saya beranikan diri memasuki satu per satu perusahaan, toko, ruko semua yg menurut saya akan ada peluang untuk bekerja. meskipun saya tau beberapa yang saya masuki memang tidak membutuhkan pekerja lagi.

singkat cerita ya gan alhamdulillah dengan doa dan ikhtiar saya di terima bekerja di salah satu perusahaan di kota itu. 2 tahun saya bekerja dengan sungguh2, kemudian saya mencoba izin kepada HRD untuk melanjutkan kuliah jadi semacam kerja sambil kuliah, namun karena jadwal kerja yg saya jalani ini tidak menentu alias sift sift'an jadi HRD tidak mengizini, al hasil saya urungkan niat saya. namun tidak sampai disitu gan, selama 2 tahun saya bekerja saya tabung uang gaji saya, bener-bener saya niatkan buat kuliah suatu hari nanti. dan pada akhir 2015 saya resign, saya hijrah ke jakarta ikut saudara saya.

memang benar jakarta adalah kota dengan 1001 harapan, bermodal tabungan saya yang tidak banyak saya membuka usaha di jakarta. berdagang, sebeumnya gagasan ini sudah saya buat dan saya fikirkan matang-matang. saya meniru saudara saya yang berdagang. singkatnya hasil usaha saya cukup buat saya menyewa kontrakan sendiri, beli makan sendiri dan daftar ulang kuliah yeeeyyy...... akhirnya saya bisa kuliah dengan uang saya sendiri. tidak apa meskipun kampus swasta, tapi ini di jakarta insyaallah kualitasnya sama. hehe

saya mengambil kelas p2k atau kelas karyawan, jadi saya berdagang hari senin sampai jumat, dan sabtu minggu saya kuliah. asyik banget gan, senin sampai jumat saya bekerja dapet duit banyak, sabtu minggu dengerin dosen ceramah. hmmmmm........ saya pun mengambil jurusan manjemen ekonomi, jadi teori yang saya pelajari langsung saya terpakan di usaha saya.

gitu deh gan, mudah mudahan agan paham sama apa yang saya maksud. intinya itu menyesuaikan keadaan aja gan, gak usah maksain kehendak nurutin napsu yang harus ini lah harus itu lah, harus sama kayak temen nya jangan kayak gitu gan.

ingat ya gan, kalau kita beli baju cari ukuran yang sesuai tubuh kita gan, jangan ukuran orang lain buat patokan. tentu kita akan kedodoran memakainya, sama kayak menjalani hidup, jalani sesuai kemampuan agan sesuaikan keadaan nya buang jauh-jauh yang namanya gengsi, gengsi hanya ngebuat hidup agan makin sengsara.
btw saya orang nya gak banyak ngomong gan, alias pendiem jadi gak banyak orang yang berani kepo atau mengusik hidup saya, dan jauh dari gengsi tentunya. hehe
0 Komentar untuk "antara kuliah, bekerja (ngelamar kerja), menikah atau berwirausaha"

Back To Top